"Kongsikan Luahan Kisah Anda , Kerana Masih Ada Yang Peduli" "Individually, We Are One Drop. Together, We Are An Ocean"

Latest Post

20 Jul 2017

Tetamu Tak Sedar Diri


Assalam admin..kalau confession aku terpilih untuk disiarkan, ribuan terima kasih aku ucapkan in advance. Moga-moga confession aku jadi teladan untuk pembaca yang lain. Tujuan aku hanyalah untuk beri kesedaran kepada tetamu yang bertandang ke rumah. Isu ni sebenarnya remeh tapi jadi bebanan kepada tuan rumah. Elok-elok ikhlas jadi tak ikhlas pulak.

Untuk pengenalan, aku dan suami dah berkahwin selama 3 tahun dan mempunyai rumah sendiri untuk tempat berteduh. Cut story short, husband aku ni ada seorang kawan baik yang satu kepala. Dah kahwin n mempunyai seorang anak. Husband aku ni pulak jenis yang tak pernah berkira dengan member dia ni. Tu memang sifat suami aku yang aku respect. Aku sendiri pun memang baik dengan member husband and wife dia ni. Selalulah jugak kami pergi holiday sama-sama. Satu kepala, orang cakap. Cuma ada 1 perangai yang aku tak berkenan pasal member husband aku ni.

Dulu, member husband aku ni meniaga. Biasalah adat meniaga ada turun naik. Kehidupan dia sebelum ni tak stabil sangat berbanding dengan kami. Aku dan suami ada kerja tetap dan ada side income juga. Jadi setiap kali keluar makan, aku selalu perhati suami aku yang banyak keluar duit. Waktu tu aku fikir, takpe lah kami ada rezeki lebih jadi tak salah kalau kami hulur lebih. Tapi disebabkan perangai suami aku yang tak berkira tu, akhirnya makan diri. Seolah-olah member suami aku ni cuba ambil kesempatan (pijak kepala) atas kebaikan suami aku ni.

Isu ambil kesempatan ni aku perasan menjadi-jadi sejak kebelakangan ni. Mula-mula aku tak port sangat tapi lama kelamaan aku jadi tak selesa. Member suami aku ni sekarang menetap di selatan tanahair dan dah dapat better job di luar Malaysia. Dah senang dah sekarang, alhamdulillah. Tapi perangai dia yang ‘malas hulur’ masih lagi macam dulu. Takpelah, aku taknak point out pasal hulur-menghulur ni cuma aku nak beritahu yang beliau kini dah senang sikit berbanding dulu. Apa yang aku nak tekankan kat sini adalah adab sebagai tetamu ke rumah orang.

Kemuncak ketidakselesaan aku ni bermula bilamana pada satu hari tu, member husband ni beritahu yang dia akan datang ke KL. Tujuan tidak diberitahu dan katanya nak tumpang bermalam di rumah kami. Waktu dia beritahu husband tu, beliau dah dalam perjalanan dan akan sampai waktu subuh nanti. Waktu kejadian tu weekdays dan esok pagi hari bekerja. Husband pulak waktu tu kerja malam jadi demi taknak ganggu aku (yang waktu tu sedang lena diulit mimpi) ,husband decide untuk minta permission balik awal dari boss dia. 

Tiba-tiba dalam pukul 4am aku dengar bising-bising (suara budak kecil menangis) diruang tamu rumah. Husband pun kejutkan aku (yang waktu tu berada dalam bilik) and maklumkan yang member dia datang bersama dengan keluarga kakak ipar beliau (kakak kepada isteri – ada suami dan 4 orang anak kecil). Memandangkan waktu tu aku tengah mamai, husband cakap dia akan uruskan tetamu. Rumah kami ada 3 bilik je. 1 bilik utama, 1 lagi bilik tetamu dan 1 lagi dijadikan bilik solat/pakaian. 

Jadi, disebabkan kakak ipar beliau ni datang 1 keluarga, tidurlah keluarga kakak ipar beliau ni berhimpit dalam bilik tetamu yang kecil tu. Member husband aku and wife serta anak tidur diruang tamu. Masa kejadian ni aku husnuzon je, maybe tak sempat book hotel agaknya. Keesokan harinya, baru aku tau yang dorang ni datang nak shopping di pavillion dan malamnya nak pergi tengok bola di stadium. 

Tengah malam bila mereka balik, aku dah pun masuk tidur sebab pagi esoknya aku kena kerja. So tak sempatlah berkenalan dengan kakak ipar beliau ni yang aku tak pernah jumpa dan keesokannya dorang pun balik semula ke tempat asal di selatan tanahair tu.

Aku ingatkan setakat itu sahaja yang berlaku. Rupa-rupanya jadi lagi. Kalau sebelum ni dia bawa kakak ipar dan family, kali ni dia bawa pulak pak n mak mertua. Aku tak pernah kenal n jumpa pun pak n mak mertua beliau ni. Katanya nak bawa jalan. Waktu kejadian ni awal pagi sewaktu aku nak melangkah keluar dari rumah ke ofis. Langsung tak beritahu aku mahupun suami yang depa nak datang. Main terjah kaedahnya. 

Kata beliau, kalau ada-ada la. Kalau takde, depa cari alternatif lain. Bila tetamu dah datang, terpaksa aku call pejabat untuk maklumkan aku masuk lewat dan cuba sediakan apa-apa yang patut untuk tetamu. Kali ni sempat la aku bersalaman dengan mak mertua beliau. Jadi dalam keadaan kelam-kabut tu, aku whatsapp husband untuk bagitahu yang aku tak selesa member dia buat camni. Ini dah kali kedua beliau bawa tetamu yang aku tak kenal dan aku rasa ada udang disebalik batu. 

Aku persoalkan kenapa member suami tu tak mahu sewa hotel dan beri keselesaan kepada pak n mak mertua beliau. Depa sendiri pun tak pernah kenal aku and husband (nampak riak depa segan/kekok di depan aku dan suami) . Husband cuba positifkan aku,mungkin percutian budget. Aku persoal lagi, percutian budget boleh shopping di pavillion ke? Boleh makan di chillis ke? Husband takde jawapan untuk segala persoalan aku. 

Demi keselesaan aku sebagai isteri, husband cakap lepas ni kalau member dia datang dengan orang yang kami tak kenali, dia akan bagi alasan supaya member dia tu faham yang kami tak selesa dia bawa orang luar.

Dan yang ketiga terjadi bilamana kali ni, member husband tu pada awalnya datang dengan anak bini je. Tapi keesokkannya adik kandung beliau datang dan bermalam dirumah kami tanpa beritahu atau minta izin dengan kami. Tapi takpe la, husband aku kenal and pernah lepak dengan adik dia ni. So takde la rasa tak selesa sangat. Tapi ada isu lain pulak timbul bila depa ni pasang aircond tak reti nak katup. Dari tengah malam pasang sampai ke pukul 4-5 petang. Kononnya kesian kat baby depa panas. 

Tak boleh berpeluh nanti naik ruam walhal rumah depa sendiri takde aircond. Tapi apa kes kalau baby dah duk diruang tamu,tapi maknya duk mengelit makeup di dalam bilik beraircond segala?? Jadinya, bulan tu bil elektrik kami yang sepatutnya rm40 ringgit tiap-tiap bulan alih-alih naik mendadak ke rm150++. Mana taknya duduk seminggu dirumah kami hari-hari macam tu. 

Husband diam tak cakap apa-apa sebab nak jaga hati aku dan member baik beliau. Walaupun suami aku tu sayang persahabatan dia n kawan dia, janganlah ambil kesempatan di atas kebaikan kami. Tolonglah jangan buat rumah kami seperti hotel. Bawa stranger, keluar masuk sesuka hati and guna elektrik macam elektrik kami tu kerajaan bagi FOC. 

Kami juga manusia biasa ada hati dan perasaan. Kami sendiri tak pernah lakukan sedemikian rupa terhadap anda sebab kami tahu dan faham apa makna ‘privasi’ dan ‘tidak ambil kesempatan di atas kebaikan. Tolonglah faham ‘sahabat’.

– Mawar




Hantarkan luahan kisah anda di sini ==> lamanqaseh/borang 

No comments: