"Kongsikan Luahan Kisah Anda , Kerana Masih Ada Yang Peduli" "Individually, We Are One Drop. Together, We Are An Ocean"

Latest Post

4 Jul 2017

Hari Raya, Bawa Anak VS Tak Bawa Anak


Itu hari aku dapat bersembang dengan kawan aku. Dia punya 6 orang anak. 4 lelaki dan 2 perempuan. Aku duk bergurau yang dia kaya kerana dapat kutip duit raya. Kahkah. Dia ikut ketawa. 

Dia beritahu aku, jujurnya dia tak beraya sangat. Dia hanya biarkan orang datang rumah beraya. Sebab dia dan isteri risau sangat orang kata dia tak reti jaga anak. 

Kalau balik kampung, dia akan pulang ke rumah ibunya sahaja. Isterinya pun sama. Jika nak ziarah rumah sekitar di kampung, dia akan pergi seorang diri. Semuanya atas alasan anak dia masih kecil dan sukar nak kawal. 

Aku fikir perbuatan dia ini bagus. Bagi orang yang begini, dia biarkan orang nak kata dia "simpan" anak bini di rumah, namun dia tahu yang dia akan bawa bala besar jika angkut semua anak-anak ke rumah saudara mara.

Bab tak boleh kawal anak ini perkara sensitif. Di rumah, mainan dan barangan tak banyak mana. Dan disebabkan mereka ini ramai, tahap bergomol itu luar biasa. 

Apabila ke rumah orang, jumpa cawan cantik, ternampak benda pelik, semua nak explore. Biasalah budak-budak. Namun tak semua orang fikir begitu. Ada orang boleh pandang sebelah mata, faham yang anak orang lain lebih kurang sahaja dengan anak dia. 

Ada juga orang, memang tak boleh. Bagi dia, anak tetap kena kawal oleh emak ayah. Betullah itu. Namun, kalau sudah ramai-ramai, jadi payah. Nak makan lagi, nak bergosip lagi, nak cerita tentang tudung, balang kuih, taperware, rendang, gadis shell semuanya nak kena buat serentak. Elok pula ada seorang pergi pecahkan balang kuih yang ditempah dari London. Ok debar. 

Bagi orang yang berduit, jika nak orang datang ziarah, atau kau pegang ibu kau duduk rumah kau dan apabila nak adik beradik, anak saudara serta cucu kepada emak kau itu rancang nak datang jumpa, pastikan benda ini tidak terjadi. 

Caranya mudah sahaja, kau buat open house di dewan atau pasang canopy. Ala kenduri begitu. Tak perlu masuk rumah cantik kau yang meja makannya bertatahkan emas dari Vietnam, kayunya dari hutan Brazil serta paku-paku menggunakan besi uranium ala topeng Iron Man. 

Senang. Bab anak ramai ini rezeki. Bab mereka buas, lincah, berlari dan terbang sana sini itu pun rezeki. Dan nak kawal untuk emak bapa ziarah keluarga, ahah itu juga rezeki. 

Jadi, kita yang anak seorang, atau sudah berumur kaya raya ini saling hormat sahajalah mereka ini. 

Ingat kawan, 

Tegur ini suatu sifat kasih sayang. Jika semua benda yang ditegur itu melahirkan kebencian, maka orang putih kata ada something wrong. 

Kita hidup sekali sahaja. Yang kita nak masa kita di dalam kubur nanti, ada yang doakan kebaikan kita. Bukannya pergi cakap "leganya dia dah tak ada." 

Ya kita berjaya. Namun itu bukan tiket nak tembak sesuka hati. Keluarga kita dahlah tak besar mana, kena pula tepek ditegur di hadapan orang, dan tambah lagi up di media sosial. 

Maka berlakulah buli siber. Hina sana, benci sini. Niat asal nak menegur akhirnya jadi puas hati dapat bantai orang begini. Aha, syaitan pun berjaya. 

Dan adalah ahli keluarga yang terpecah dua. Satu, yang berasa hati. Satu lagi yang padan mukakan mangsa. 

Lalu raya tahun hadapan, perli lagi. Kata tak boleh kena tegur bagai. Padahal kau yang pulaukan, kau juga yang asingkan teguran itu dengan kasih sayang. 

Mulut bising itu bagus. Memang kena ada seorang dua dalam keluarga. Kasi peringat. Namun, tetap ada batas.Walau apa sahaja yang berlaku atas sebab anak kecil yang belum ada dosa, ambillah nafas panjang, dan cakaplah dalam hati: "Inilah keluarga yang aku ada."

Ingat, keluarga = kasih sayang.
Nak tegur, gunalah elemen itu.

Begitulah. 

Khairul Hakimin Muhammad,
Kaki jerit ke anak sendiri dan anak saudara yang nakal-nakal. Kahkah.


Kredit : FB Khairul Hakimin Muhammad

Hantarkan luahan kisah anda di sini ==> lamanqaseh/borang

No comments: