"Kongsikan Luahan Kisah Anda , Kerana Masih Ada Yang Peduli" "Individually, We Are One Drop. Together, We Are An Ocean"

Latest Post

19 Jul 2017

7 Kelebihan Nikah Dengan Janda Berbanding Gadis Dara



Janda bermakna wanita yang tidak bersuami lagi, mungkin kerana telah bercerai dan kerana ditinggal mati oleh suaminya.

Sayangnya, budaya ketimuran memberi kesan negatif kepada janda daripada duda. Kaum janda seringkali diletakkan sebagai wanita pada posisi yang rendah, lemah, tidak berdaya dan memerlukan belas kasih sehingga dalam keadaan sosial budaya seringkali wujud ketidakadilan.

Sebahagian besar lelaki ingin berkahwin dengan wanita bujang. Malah status lelaki sebagai duda pun masih akan mensasarkan wanita bujang. Adakah perlu nikah dengan bujang? Tentu tidak!

Wanita yang menyandang status sebagai janda pun masih layak untuk dinikahi. Baik oleh duda atau lelaki yang belum pernah berkahwin sebelum ini. Berikut 7 kelebihan jika menikahi seorang janda.

Banyak tahu tentang hubungan
Seorang wanita yang menyandang status sebagai seorang janda memang tahu lebih banyak tentang seorang lelaki, tentang hubungan lelaki dan wanita. Sekurang-kurangnya dia telah mempunyai pengalaman yang cukup.

Tidak hanya itu, wanita seperti ini boleh memahami dunia batin seorang lelaki, sehingga dia faham betul apa yang harus dilakukan dan tidak perlu dilakukan. Hal ini tentu akan membantu seorang lelaki memiliki perasaan tenang dalam menjalani hubungan asmaranya.

Janda tidak banyak menuntut
Seorang janda yang telah mempunyai anak akan cenderung tidak ingin banyak bermimpi tentang hubungan. Ertinya dia sama sekali tidak memerlukan seorang yang romantis, penuh dengan kata manja, drama, dan lain sebagainya. Dia mungkin telah banyak bermimpi di perkahwinan pertamanya. Dia tidak akan banyak menuntut saat menjalani hubungan dengan anda.

Dia akan ‘Memanusiakan’ anda
Pengalaman masa lalunya mungkin telah banyak mendidik tentang apa yang harus diberikan pada suami dan bagaimana dia membuat seorang lelaki benar-benar memainkan peranannya di rumah tangga. Hal ini akan dapat dilihat pada kebebasan dan ruang yang cukup untuk anda menjadi seorang suami yang semestinya. Terlebih lagi dia akan mengajarkan banyak pelajaran hidup dalam membina rumah tangga.

Selain itu, peranan seorang isteri bagi dia akan lebih sempurna lagi. Sebab tentunya dia tidak ingin gagal untuk kali kedua dalam menjadi seorang isteri. Bukankah itu menarik?

Memiliki pengalaman membesarkan anak
Membesarkan seorang anak jelas bukan mudah. Perlu pengalaman, kesabaran, dan ketelitian. Bagi seorang ibu tunggal, membesarkan seorang anak bukan perkara mudah. Namun pengalaman akan mendewasakan dia dan akan membuatnya lebih enjoy lagi ketika melahirkan anak kedua bersama anda.

Janda tidak manja
Biasanya, watak seseorang memang sedikit banyak dibentuk oleh keadaan. Seorang ibu tunggal mampu melakukan pelbagai perkara sendirian. Pergi kemana pun sendiri tanda ditemani oleh sesiapa.

Yang menjadi titik penting bagi anda adalah dia boleh mengurus dirinya sendiri ketika anda meninggalkannya untuk bekerja. Anda tidak perlu bimbang kerana dia tidak akan manja dan menyusahkan anda.

Dia tahu apa erti kebahagiaan dalam rumah tangga
Ketika seorang wanita memutuskan bercerai dari perkahwinan pertamanya, tentu tidak mudah. Biasanya hal itu dicetuskan oleh kurangnya kebahagiaan dalam rumah tangga. Tentu dia akan sangat menghargai itu ketika berkahwin untuk kali kedua dengan anda. Dia akan sangat mengutamakan keharmonian rumah tangga, peranan seorang isteri yang baik, serta tidak akan banyak pertengkaran di dalam rumah.

Ini akan menjadi titik untuk anda yang mahukan rumah tangga yang harmoni. Dia sudah cukup mengetahui selok-belok dan liku-liku rumah tangga.

Tidak mudah cemburu
Dia tahu, dia sedar bahawa dirinya seorang janda yang sudah mempunyai anak. Namun anda malah memilih dia untuk dijadikan pendamping hidup. Dia akan menilai anda sebaga lelaki yang tidak semata-mata melihat wanita dari fizikal.

Sumber: Terselubung.in  

Kredit : aliffchannel


Hantarkan luahan kisah anda di sini ==> lamanqaseh/borang   

No comments: