"Kongsikan Luahan Kisah Anda , Kerana Masih Ada Yang Peduli" "Individually, We Are One Drop. Together, We Are An Ocean"

Latest Post

11 May 2017

Kekasih Hati Lelaki Lembut. Ok ke?



Saya ditakdirkan untuk mempunyai sebilangan besar kawan yang sebegini. Bukan sekadar lembut, tapi yang pondan pun bersepah.Namun, tidak pernah sekali saya dan teman-teman lain menyisihkan mereka. Betul kata kamu, mereka juga punya naluri. Cuma sedikit berlainan. 

Tetapi untuk berkasih dan bercinta dengan golongan lembut ini, sukar untuk saya beri komen yang membina. Bukan lah maksud saya, kita tak boleh langsung berpacaran dengan mereka. Tapi, kebanyakan yang saya lihat dengan mata saya sendiri, hubungan itu tidak sampai ke mana. Kalau ada yang berjaya sekalipun..nisbahnya terlalu kecil. Maaf kalau saya katakan, jarang-jarang lelaki lembut yang ada hati dengan perempuan. Selalunya mereka ini suka tengok lelaki juga!

Seorang sahabat saya, berkasih dengan seorang lelaki lembut. Mereka dating macam pasangan lain juga. Si lelaki saya tak nafikan, seorang yang berpewatakan menarik, dressing up to date dan pembersih orangnya. Si perempuan, ayu bertudung litup, bersopan santun, jalan pun terkiput-kiput..pendek kata kalau bawak balik kampung jumpa mak bapak…confirm pass! Mereka hampir bertunang. Namun, bila harinya hampir tiba, si lelaki mengubah fikiran. Katanya dia tak dapat terima si perempuan dan teruskan hubungan. Apa lagi, bergaduh sakan la. Gaduh punya gaduh, terbongkarlah cerita..rupanya si lelaki itu GAY dan dah ada BOIFREN. Makanya, teman saya si perempuan ini, meraung tak ingat dunialah.

Ada beberapa orang teman rapat saya di ofis dulu, begitu juga. Mereka yang lembut ini berkahwin dan dapat zuriat…tetapi selepas itu, bercerai dan kembali ‘lembut’. Ada juga yang berkahwin, tetapi tak dapat teruskan peranan sebagai suami. Tak boleh..katanya. Tapi bila dengan lelaki juga, boleh pulak. Heran! Ada juga sebilangan mereka, yang lembut bila bekerja di waktu siang…(jadi lelaki lah)…tetapi bila malam…mula lah drag. sakan. Mekap & dressing diorang..saya tabik spring. Dari segi bab-bab kecantikan, menghias rumah, kekemasan dan memasak, mereka jauh lebih advance dari perempuan. Percayalah. Saya sendiri pernah masuk ke dalam rumah mereka, menjengah ke dapur dan bilik tidur…perghhh. Superbb! 

Dari sudut logiknya, mereka dalam dunia mereka sendiri. Mereka tak pernah hiraukan kata-kata nista masyarakat yang memandang serong. Mereka berjaya dan berkerjaya malah dari sudut persahabatan, mereka sangat setia. Cuma mungkin dari sudut agama kita, tidak pernah mengajar sebegitu. Ok, saya tak mahu komen mengenai sensitiviti keagamaan serta dosa pahala. Bagi saya, berani buat berani tanggung.

Pendapat saya, cara kita mendekatkan diri dengan golongan lembut ini sangat penting. Mereka sensitif. Atau dalam ertikata lainnya, mudah sentap. Tetapi jika di beri kesedaran yang mendalam, saya percaya mereka boleh berubah. Kalau ditakdirkan jodoh kita dengan lelaki lembut, jangan melatah. Sebaliknya kita bimbing dia supaya dapat jadi ketua keluarga yang baik dan jadi contoh kepada anak-anak. Bukan begitu?


Oleh : Delacroix (from comment)
Kredit : LizaRazak.Com 

No comments: