"Kongsikan Luahan Kisah Anda , Kerana Masih Ada Yang Peduli" "Individually, We Are One Drop. Together, We Are An Ocean"

Latest Post

16 May 2017

Jatuh Cinta Dengan Doktor Gigi



Tq admin kerana beri laluan kisah aku yang tak seberapa ni.
Hi guys, terima kasih kalau ada yang sudi baca sampai habis . Kisah aku ni tak berat mana pun, tapi saja suka nak berkongsi kat sini juga. Aku nak minta tolong korang bagi aku idea macam mana nak pikat hati sorang perempuan ni. Yes, aku dah jatuh cinta dengan perempuan ni. Jatuh cinta pandang pertama. Aku rasa macam aku dah angau sangat dengan si dia ni. Korang pernah dengar lagu JAMPI-Hael Husaini. Haa…sebijik kena dengan situasi aku sekarang. Macam dah kena jampi dengan aura si dia ni. Nah..aku letak sekali lirik lagu ni kat sini, kalau nak dengar lagunya korang carilah kat Youtube.

Lirik Lagu Jampi- Hael Husaini
Bermula Pandang pertama
Terlihat Kamu di depan mata
Terasa Debar di dada
Menahan Rasa bila kau ada
Kau Buat ku terpaku
Sepertinya Diriku yang mahu
Diri kamu.
Dan bila kau hadir bagai satu misteri
Ternyata diriku bagai sudah dijampi
Dan Bila kau hambakan hati ku kembali
Ternyata hanya kau harus aku cintai
Ha Ha ha aku ketawa
Terasa Aku tak tentu arah
Kau Buat ku terpaku
Sepertinya Diriku yang mahu
Diri Kamu
Dan Bila kau hadir bagai satu misteri
Ternyata Diriku bagai sudah dijampi
Dan Bila kau hambakan hati ku kembali
Ternyata Hanya kau harus aku cintai
Malam, Berganti malam
Masih Terbayang
Apa Yang berlaku
Pada Diriku
Ternyata Kamu
Ternyata Kau mahu diriku
Selamanya Kau milik ku
Dan Bila kau hadir bagai satu misteri
Ternyata Diriku bagai sudah dijampi
Dan Bila kau hambakan hati ku kembali
Ternyata Hanya kau harus aku cintai
dan bilaaaa
ternyataaaa
aku cintaiiii

Ha..confirm korang nak cakap aku jiwang karat kan? Tak apalah, aku tak kisah. Dulu pun aku tak percaya dengan cinta pandang pertama ni. Tapi bila dah terkena, ambik kau! Panahan dia memang sukar nak gambarkan. Ha ha ha,..aku pasti semua orang ada pengalaman cinta pandang pertama. Ni pengalaman pertama aku, jadi aku naklah korang share macam mana nak pikat wanita yang aku dah sayang ni.

Macam mana aku kenal dengan si dia ni ?

Okay, kisahnya bermula sewaktu insiden nak minta MC (sijil sakit). Oh ya, nama si dia ni Dr. Aisha. Ya, dia seorang doktor gigi. Aku rasa umur dia dalam lingkungan 27 tahun gitu. Ada satu hari ni, aku rasa macam malas nak pergi kerja, jadi aku plan nak ambik MC je. Tapi nak pergi klinik biasa , tak tahu nak cakap sakit apa. Kebetulan gigi sakit. Berlubang. Jadi aku fikir nak pergi tampal dan buat scaling sekali, kemudian nak minta MC lah. Dah pergi klinik, daftar dan terima rawatan tampal tu, aku pun trylah mintak MC. Nak tahu apa feedback Dr. Aisha. Dia tak nakk bagi MC tu. Dia cakap kalau setakat tampal gigi , kita tak boleh bagi MC kat patient. Aku yang kepala berangin sikit ni macam nak marahlah jugak kan. 

Aku : “Apa ni doktor, takkan MC pun tak boleh bagi? Saya betul-betul tak fit nak pergi kerja ni."
Dr. Aisha : “Maaf encik, kami ada rules. Kalau setakat tampal gigi, kami tak boleh nak bagi MC sesuka hati”
Aku : “Ya lah saya faham, tapi saya minta atas budi bicara doktorlah ni, bagi saya MC”
Dr. Aisha : “Maaf encik, kalau nak juga MC, encik boleh try kat klinik lain. Ni nak sambung buat scaling ke macam mana”
Aku : “Tak perlu, apalah doktor ni tak sporting langsung. Saya bayar mahal-mahal, macam ni saya terima layanan dari seorang doktor. Mana pergi sifat timbangrasa seorang doktor?” 

Aku masa ni agak marahlah kan. Terus keluar , tak tersengaja terhempas pintu bilik dia. Memang agak kurang ajarlah jugak masa tu aku punya reaksi. Sebulan lepas kejadian tu, aku tak tahulah kenapa rasa macam tak sedap hati. Asyik duk teringat kat Dr Aisha. Rasa bersalah sangat-sangat. Makan, mandi , kerja , tidur, semua aktiviti aku terbayangkan Dr. Aisha. Ini tak boleh jadi ni, mesti sebab aku bersikap kurang ajar masa tempoh hari tu. Aku rasa aku perlu minta maaf dengan doktor ni. Jadi aku buat lagi sekali appointment dengan doktor tu. Kali ni kononnya nak sambung buat scaling. Masa tunggu nama dipanggil hati aku rasa berdebar-debar. Mulut pun rasa macam kejang je. Boleh ke aku nak minta maaf ni. Bila dah masuk dalam bilik, aku duduklah atas kerusi tu, sambil-sambil Dr Aisha prepare barang-barang treatment. Bila doktor dah ready, doktor pandanglah ke arah aku nak suruh ngangakan mulut. Mata kami bertembung . Aku terpana. Sampai lupa nak nganga mulut. Doktor tu pun macam terkejut. Apa ada dalam mata kami ni ? Dari mata terus jatuh ke hati.

Dr Aisha : “Encik, buka mulut. Oh ya, proses scaling ni tak dapat MC ye”

Ha ha ha, aku tersenyum. Aku faham, mungkin doktor masih kecil hati atau marah kat aku sejak insiden hari tu.

Aku : “Doktor, sebenarnya saya datang bukan setakat nak scaling. Saya nak minta maaf atas sikap saya tempoh hari. Tak ada niat pun nak tinggikan suara ,nak marah atau nak komen doktor hari tu. Hari tu memang salah saya. Saya desperate, jadi tetiba saya bersikap di luar kawalan. Maafkan saya doktor”

Dr Aisha berdiam diri je, terus minta aku buka mulut nak start buat scaling. Tapi proses scaling kali ni memang pelik. Selalu tak sakit. Kali ni sakit gila weh. Di tunjal-tunjal gigi aku ni tanpa kesian. Tak apalah aku tahankan je. Mungkin sakit hati doktor ni lagi perit daripada sakit gigi aku ni. Habis je rawatan, aku tanyalah doktor samaada maaf aku diterima atau tak. Dr Aisha tersenyum sinis je. Sejak-sejak hari tu, aku rasa macam tak keruan. Kalau tak jumpa rasa rindu. Setiap minggu, aku mesti nak buat appointment nak jumpa Dr. Aisha. Janji dapat tengok muka dia pun jadiklah.

Sampailah satu tahap, assistant klinik tu cakap, Dr Aisha dah tak nak terima aku as patient dah. Aku tanya kenapa? Assistant tu cakap sebab gigi aku dah tak ada apa-apa nak dirawat dah. Semua dah elok. Apalagi frustlah aku. Macam mana aku nak jumpa Dr Aisha lagi ni. Aku minta dengan assistant tu , kali ni last nak jumpa dengan Dr. Aisha. So dapatlah jumpa. Kami tak ada buat apa-apa treatment pun. Duk sembang di meja doktor.

Aku : “Doktor, saya betul-betul ikhlas minta maaf dengan doktor atas kejadian hari tu"
Dr. Aisha : “Takpe encik, saya dah lupakan dah pun”
Aku : “Betul ke, lepas ni saya dah tak boleh terima apa-apa rawatan dari doktor lagi?”
Dr. Aisha : “Maaf encik, gigi encik semua dah ok dah. Dah terrawat semuanya. Tak ada apa lagi yang boleh dirawat dah. Gigi semua cantik. Kecualilah encik nak cabut gigi sekadar suka-suka je”...senyum sinis Dr. Aisha.
Aku : “Oh ye ke , doktor. Ya saya faham, gigi saya semua dah ok, tapi-tapi saya rasa doktor kena rawat hati saya pula. Saya rasa saya dah suka kat doktor. Boleh tak kita berkawan? Boleh tak saya kenal dengan doktor dengan lebih dekat” 

Itulah last perbualan kami. Mati di situ sahaja. Doktor tu terkejut jugaklah dengan pengakuan aku, tapi senyap macam tu je. Perjumpaan kami tamat dengan tergantung macam ni aje. Oh kawan-kawan, apa lagi teknik aku nak pakai ni. Aku serius dah jatuh cinta dengan Dr Aisha ni. Malam tak boleh tidur wehhh...

No comments: