"Kongsikan Luahan Kisah Anda , Kerana Masih Ada Yang Peduli" "Individually, We Are One Drop. Together, We Are An Ocean"

Latest Post

13 Jul 2011

Baru Nak Kaya, Berlagak Hebat

Takde kena mengena pun actually. Cuma bila aku terbaca berkenaan melayu-melayu kaya ni teringat pulak aku kejadian semalam ketika aku makan di kedai.

Sedang aku makan, berhenti sebiji BMW hitam. 3 series je. Bukan yang latest pun. Aku kenal tuannya cuma mungkin dia tak kenal aku. Mamat ni ada kedai handphone. Kaya la kot. Yang aku tak tahannya cara dia pandang orang tu semacam. Bila bertentang mata dengan aku, aku ingat nak angkat kepala la, aku ni kadang-kadang terperamah pulak, orang tak kenal pun nak tegur. Apa reaksi dia? Dia boleh berpaling dengan meninggalkan ekor mata. Korang faham tak, kira cara dia pandang aku tu sambil dalam hati cakap:"bolayanla"...

Wahhh menyirap pulak aku. Tapi sabar jelah, takkan aku nak pergi tendang dia pulak. Tak pasal-pasal tidur lokap pulak aku nanti. Cuma dalam hati aku terkilan, baru ada kedai handphone sebiji (atau mungkin berbiji-biji), pakai BMW second hand dah pandang orang macam tu...

Ni kisah aku masa muda-muda dulu. Aku masih ingat sampai hari ini. Awal tahun 1990an ketika menunggu keputusan SPM aku bekerja di stesen minyak Esso. Nak cari duit poket. Aku bukan dilahirkan sebagai anak orang kaya-kaya. Memang dari kecil aku dah diajar, nak duit poket lebih pandai-pandailah cari sendiri. Berbalik kisah aku di stesen minyak tadi, di suatu pagi Isnin yang hening (aku ingat hari Isnin kerana pagi Isnin biasanya merupakan pagi yang paling sibuk), datang sebiji kereta baik punya besar. Jenis kereta apa aku tak ingat, memang aku tak kenal jenis apa pun masa tu. Bawa laju, brek emergency depan tandas. Keluar seorang lelaki, tua tak tua , muda tak muda. tapi memang tak hensem.

"Oi, mari sini kejap" Sambil mencekak pinggang melambai ke arah aku.

Wah di'oi'nya aje aku. Takpe, masa tu budak lagi pun. Takla terasa sangat.

"Ada apa bang?"

"Ei ko tolong bersihkan dalam kereta ni. Aku nak kencing ni. Kang aku bagi upah."

Meluru dia ke tandas. Baru aku nak buka pintu belakang tiba-tiba keluar awek dari dalam kereta. Baya-baya lelaki tadi je. Boleh tahan gak, boleh tahan seksi. Gaya memang urban gak la. Tanpa memandang aku pun, dia sama mencicit ke tandas.

Aku jengah ke dalam kereta. O mak ai selambak muntah kat kusyen. Patut dari tadi aku bau semacam. Aku budget diorang 2 ekor ni mesti balik dari clubing ke apa ni. Dah mabuk sampai muntah-muntah dalam kereta. Aku tak ingat kenapa aku buat assumtion sebegitu masa tu tapi aku yakin memang 2 ekor tu kaki mabuk. Aku tak layan mamat tu. Apa aku buat, aku suruh 'junior' aku kat stesen tu pergi ke situ. Aku kata padanya orang tu minta tolong buat kerja dan dia nak bagi upah. Member aku ni sanggup buat, kerana upahnya memang lumayan, RM50. Wo RM50 masa tu boleh buat macam-macam wo. Dunhill 20 baru RM 2 lebih je. Gaji aku masa tu pun baru RM15 sehari...

Itu kisah lama, tapi sejak dari itu banyak juga kejadian-kejadian yang aku jumpa membabitkan kebelagakkan orang-orang kaya ni. Sebenarnya tak kira Melayu ke Cina ke India ke. Memang ada yang berlagak. Dalam masa sama aku tak nafikan ada juga yang biasa je. Yang sedar, kekayaan bukan bermakna dia lebih baik dari orang lain. Lebih-lebih lagi, mereka sedar kekayaan sebenarnya tak memberi apa-apa makna kerana manusia diukur darjatnya bukan berdasarkan kekayaan, tetapi berdasarkan ketaqwaannya kepada yang MAHA Esa...

P/s: Siapa tak nak kaya weh... Selalu juga aku berdoa semoga diberi kekayaan tetapi janganlah kekayaan yang melalaikan. Biarlah kekayaan yang mampu aku jadikan sebagai 'alat' untuk kehidupan yang lebih baik di dunia lebih-lebih lagi akhirat.


Kredit : shamdisini

No comments: