"Kongsikan Luahan Kisah Anda , Kerana Masih Ada Yang Peduli" "Individually, We Are One Drop. Together, We Are An Ocean"

Latest Post

12 May 2017

Tunang Di Rampas Kawan Baik


Aku tak tahu macam mana nak mulakan cerita. Tkasih admin kerana siarkan cerita aku ni. Pengalaman putus tunang membuatkan aku sedih dan murung. Malah yang lebih teruk tunang aku dirembat oleh kawan baik aku sendiri. Dah 6 bulan aku putus tunang, tapi pedih terluka akibat perbuatan bekas tunang dan kawan baik aku masih lagi belum sembuh. Putus tunang tu mungkin aku boleh move-on lagi, yang aku tak boleh terima sampai skrg ialah, bila memikirkan kawan baik aku sendiri yang merampas tunang aku. Hubungan baik kami selama bertahun-tahun hancur macam tu je.

Aku tak sangka kawan baik aku sendiri sanggup tikam aku dari belakang. Kami berkawan baik sejak kami sekolah menengah, masuk universiti bersama-sama, grad sama-sama, dan bekerja pun dalam masa yang sama. Cuma kami kerja di syarikat lain-lain. Setiap hujung minggu kami selalu jugak berjumpa utk lepak-lepak, berborak , sembang mcm-mcm topik sehinggalah kepada topik teman wanita. Aku kenalkan teman wanita aku pada kawan baik aku. Tak ada apa pun yang mencurigakan antara merak. Mereka bersahabat seperti biasa je.

Kami bertunang selepas kenal hampir 3 tahun. Betullah kata orang tua-tua, tempoh pertunangan adalah tempoh yang paling mencabar. Terlalu banyak dugaan dan masalah yang perlu kami hadapi. Sebab tu orang tua-tua cakap jangan bertunang lama-lama. Banyak fitnah berleluasa. Bermulah dari sini , episod suka dan duka kami. Aku akui aku seorang yang sibuk bekerja. Kadang-kadang aku oustation. Hujung minggu pun kadang-kadang kena visit luar kawasan. Jadi, kadang-kala aku tak sempat meluangkan masa untuk keluar bersama tunang aku pada hujung minggu. Tapi aku tak pernah miss untuk call tunang aku untuk beri perhatian kepada dia.

Aku ada berbincang dengan tunang tetang kesibukan aku, aku minta dia bersabar sedikit untuk aku cari wang untuk persiapan perkahwinan kami. Bila kahwin nanti, aku rancang utk cari kerja lain yang lebih tersusun waktu kerjanya. Pada mulanya tunang aku faham, tapi lama kelamaan aku perasan akan perubahan tunang aku. Dia dah macam tak kisah kalau aku kerja jee tanpa ada masa untuk dia. Tak kisah bila aku lama tak call. Kalau dapat call pun, macam dah hambar, dah tak ada topik nak borak. Kalau dulu sejam juga bertelefon, tapi skrg baru beberapa minit, je tunang aku cakap die sibuk . Tak boleh cakap lama-lama. 

Aku pelik. Sampailah satu hari, aku terserempak tunang aku dengan kawan baik aku baru keluar dari menonton wayang. Aku ikut je derang dari belakang. Mereka berpegangan tangan ! Aku tersentak! Mereka pergi makan sama-sama, nampak kemesraan diorang lebih daripada seorang kawan. Dah mcm pasangan kekasih!

Seminggu aku tak call tunang aku. Dia pun takde call aku. Aku keliru. Untuk kepastian aku terus ajak tunang aku dan kawan baik aku keluar dan berterus-terang dengan diorang apa yang aku nampak dengan mata aku sendiri. Pada mulanya tunang aku menafikan semua itu dalam keadaan yang serba salah. Tapi kawan baik aku dengan selambanya mengaku yang diorang memang bercinta di belakang aku, sambil pegang tangan tunang aku depan mata aku ! Tahap kesabaran aku masa tu memamg tak boleh di kawal dan aku hampir bertumbuk dengan kawan baik aku betul -betul dihadapan orang ramai.

Tunang aku yang menghalang kami drp terus bergaduh di situ. Masa tu juga tunang aku bagi penjelasan yang hati dia kosong bila bersama ngan aku. Selalu dibiarkan tanpa perhatian. jadi die selalu mengadu masalah dia pada kawan baik aku. Aku tak tahulah apa ayat -ayat kawan baik aku tu gunakan dan bagi pada tunang aku sampai die beralih kasih pada kawan baik aku tu. Aku tak pasti sama ada kawan baik aku tu memujuk tunang aku atau dia cuba ambil kesempatan atas tunang aku. Apapun sebabnya aku rasa perbuatan kawan baik aku terlalu kejam. Aku kecewa.

Aku terus bagitahu keluarga aku akan cerita ni dan membuat keputusan memutuskan pertunangan ni. Buat apa lagi aku teruskan hubungan kalau die rasa aku tak boleh membahagiakan hidup die. Selepas putus tunang aku cuba sibukkan diri untuk menghilangkan sakitnya hati akibat perbuatan mereka. Masa ni hati aku memang sangat berdendam pada diorang. Aku tengok diorang happy je bersama, sedangkan aku masih duduk meratapi kehilangan tunang yang dirampas kawan baik aku sendiri. 

Aku kini cuba untuk bermuhasabah diri, cuba membetulkan kesilapan aku. Mungkin ada juga silapnya aku dalam hal ini. Aku cuba melupakan dengan apa yang dah terjadi. Sedikit sebanyak ia dapat tenangkan jiwa aku. Namun yang membuat jiwa aku masih kacau ialah masih berlegar-legar kat kepala aku ni, muka kawan baik aku yang aku percaya dan dulunya aku sayang relationship ni . Aku tak nak berterusan membenci kawan baik aku. Tolong aku mcm mana aku nak redha dengan apa yang terjadi. Mungkin tak de jodoh kami.

-Jiwa Kacau-


No comments: