"Kongsikan Luahan Kisah Anda , Kerana Masih Ada Yang Peduli" "Individually, We Are One Drop. Together, We Are An Ocean"

Latest Post

28 Apr 2017

Nasib Si Ibu Tiri Moden



Hmmm...dah nasib saya jadi ibu tiri. Apalah salah dan dosa saya, sehingga saya dilayan sebegini. Saya Rin, saya berkahwin dengan duda kematian isteri. Masa tu saya berumur 38 tahun, suami 45 tahun. Saya kahwin lewat. Kiranya masa berjumpa suami saya berstatus duda, saya terima dengan redha. Umur pun dah lanjut. Suami saya ada sorang anak perempuan yang sedang meningkat remaja . Kiranya saya ni jadi ibu tirilah kan. Selalunya kita dengar kat berita media, anak-anak didera ibu tiri. Status ibu tiri tu sendiri pun dah dianggap kejam dan jahat, macam dalam drama-drama tv. 

Tapi kes saya ni terbalik pulak. Saya yang didera oleh anak tiri saya adalah. Tapi bukan dera melibatkan fizikal. Cuma melibatkan penderaan emosi dan perasaan. Pada awal perkahwinan kami pun, anak tiri saya dah tak bersetuju dengan ayahnya untuk menjadikan saya isteri. Saya cuba mendekatkan diri saya dengan anak tiri, cuba mengambil hati dan cuba berkawan, namun usaha saya sia-sia, malah dibalas dengan muka yang masam mencuka dan mengeluh. Kalau bercakap dengan saya pun, dengan suara yang menengking dan meninggi, langsung tidak menghormati saya. Saya bersabar dan memujuk hati mungkin dia perlukan lebih masa untuk terima saya sebagai mak dia. 

Ada satu hari , saya dan suami sedang makan. Jadi saya jemputlah anak makan join sekali. Tapi dia hanya menjeling dan buat muka menyampah dengan saya. Saya biarkan aje. Biarkan hatinya cool dan tenang dahulu. Suami perasan anak kesayangannya memperlakukan saya sedemikian. Jadi sebagai ayah, die menegur sikap anak die supaya lebih menghormati saya sebagai ibu tiri. Namun dia buat-buat merajuk dan merungut dengan ayahnya. Bukan setakat merajuk, malah membaling sudu yang dipegangnya ke dalam pinggan. Bagi saya itu dah dikira biadab dan tak menghormati orang tua. Saya pujuk suami supaya biarkan hati anaknya sejuk dulu. Mungkin marahnya tengah meluap-luap selepas kena tegur di hadapan saya.

Hampir 2 tahun kami berkahwin, kami dikurniakan anak lelaki. Memandangkan suami tak ada anak lelaki, dan dah lama tak ada anak kecil, jadi suami sangat teruja dengan kehadiran anak kami. Setiap hari suami sentiasa melayan anak lelaki kami. Namun sejak kami ada anak ni, anak tiri saya semakin memberontak . Dia mula keluar malam dan kalau balik rumah pun terus masuk bilik tak mahu join kami berbual atau makan. Suami pernah ajak berbincang dengan anaknya. Saya ada terdengar di luar bilik, anak tiri menangis-nangis dan menjerit-jerit di depan ayahnya mengatakan bahawa dia tidak suka kehadiran saya di sisi ayahnya. Anak tiri beritahu ayahnya, sejak saya kahwin dengan suami, perhatian ayahnya semakin kurang terhadap die. Kalau dulu 24 jam ayahnya sentiasa berdamping dengan dia. 

Tak macam sekarang, sejak kami  berkahwin. Lagi-lagi bila dah ada adik baru. Perhatian suami terhadap dia dah terbahagi. Semakin kecewalah dia dengan ayahnya. Setiap kali kami bertembung, kalau masa tu saya bersama suami, kelihatan hati dia sangat membenci saya. Kami sentiasa memujuk dia, walau dengan apa cara sekalipun. Saya sendiri cuba membaca di internet, buku malah berjumpa kawan-kawan consultant untuk belajar cara bagaimana nak ambil perhatian anak remaja. Bagaimana nak memujuk hati dia. Namun sehingga sekarang kehadiran saya tetap tidak diterima. Malah, anak tiri ada beritahu suami kalau ayahnya sayangkan dia, anak tiri minta suami menceraikan saya dan tak mahu saya dan anak lelaki saya tinggal di rumah tu lagi. Dia tak nak berkongsi kasih sayang dengan kami.

Malangkah nasib saya ? Dia tak pernah fikir pun hati dan perasaan saya. Walaupun saya turut berkecil hati, terluka dan tersinggung dengan sikapnya, namun saya tak kisah sebab saya percaya hati dan perasaan seorang remaja mungkin lebih sensitif. Jadi saya hanya ada pilihan untuk terus bersabar dan bersabar dan juga terus berusaha memujuk hati anak tiri saya supaya menerima kami. 

Saya mahukan keluarga yang bahagia tanpa ada rasa kurang kasih sayang, Saya sendiri dah menganggap dia dah macam anak saya sendiri. Tolonglah pembaca , kalau ada cara-cara bagaimana lagi yang perlu saya usahakan untuk mengambil hati anak tiri saya.

-Ibu tiri moden-


No comments: